Emergency (0274) 583613    (0274) 631190, 587333    Fax:(0274) 565639    humas@sardjitohospital.co.id
slide_1200x500_gedung_sardjito
efefef

Segenap Direksi beserta Seluruh Civitas Hospitalia

Mengucapkan

slide_1200x500_putih
slide_1200x500_mbah_jito

Prof. Dr. Sardjito

slide_1200x500_perawat_amarta

Memberikan pelayanan kesehatan yang paripurna,
bermutu dan terjangkau masyarakat.

slide_1200x500_suite_room

Suite Room

slide_1200x500_call_center

PERHATIAN

Batas Penyelesaian Administrasi Jaminan maksimal 3×24 jam, apabila melebihi batas waktu tersebut, maka akan dianggap sebagai pasien UMUM/Tanpa Jaminan

ALUR PELAYANAN GAWAT DARURAT PASIEN JKN

ALUR BPJS IRD

ALUR PASIEN JKN DI POLIKLINIK

ALUR BPJS POLI

PELAYANAN YANG TIDAK DIJAMIN

  1. Tanpa melalui prosedur yang benar
  2. Telah dijamin oleh program jaminan kecelakaan kerja terhadap penyakit atau cedera akibat kecelakaan kerja atau hubungan kerja;
  3. Untuk tujuan estetik;
  4. Untuk mengatasi infertilitas;
  5. Meratakan gigi (ortodonsi);
  6. Gangguan kesehatan/penyakit/kecelakaan akibat ketergantungan/pengaruh obat terlarang, alkohol dan narkotika atau sejenisnya
  7. Gangguan kesehatan akibat sengaja menyakiti diri sendiri, atau akibat melakukan hobi yang membahayakan diri sendiri;
  8. Pengobatan dan tindakan medis yang dikategorikan sebagai percobaan (eksperimen);
  9. Pengobatan komplementer, alternatif dan tradisional, shin she, chiropractic, yang belum dinyatakan efektif berdasarkan penilaian teknologi kesehatan (health technology assessment);
  10. Plat kontrasepsi, kosmetik, makanan bayi, dan susu;
  11. Perbekalan kesehatan rumah tangga;
  12. Pelayanan kesehatan akibat bencana pada masa tanggap darurat, kejadian luar biasa/wabah; dan
  13. Biaya pelayanan lainnya yang tidak ada hubungan dengan Manfaat Jaminan Kesehatan yang diberikan.

PERSYARATAN ADMINISTRASI RAWAT JALAN

JKN – PBI

  1. Rujukan Asli + 1 fc
  2. Kartu Peserta BPJS Asli (sementara berupa kartu Jamkesmas) +1 fc
  3. Kartu identitas diri KTP Asli +1 fc
  4. Kartu Keluarga ( KK) Asli +1 fotokopi
  5. Surat keterangan “BEDA NAMA” dari pejabat Kelurahan dimana peserta tinggal (jika ada perbedaan nama atau alamat) Asli + 1 fc
  6. Kartu Berobat (untuk pasien lama)

JKN Non PBI

  1. Rujukan Asli + 1 fc
  2. Kartu Peserta BPJS Asli (sementara masih berupa kartu Askes/ Jamsostek/ NRP TNI POLRI)
  3. Kartu identitas diri (KTP) Asli utk pasien baru
  4. Kartu berobat (untuk pasien lama)

NB: untuk pasien berikut ditambah fotokopi jadwal / protokol :

  • Hemodialisa (HD) : + jadwal HD satu bulan
  • Kemoterapi : + protokol terapi
  • Rehabilitasi Medik : + jadwal fisioterapi/ lainnya
  • Radioterapi : Jadwal radioterapi
  • Perawatan akar gigi : jadwal perawatan
  • Akupunktur Medis : jadwal akupunktur

PERSALINAN

  • Untuk Peserta JKN Mandiri Klas III, apabila melahirkan maka :

1.Bayi yang dilahirkan dalam kondisi sehat normal menjadi satu/masuk dalam biaya ibunya

2.Bayi yang dilahirkan dalam kondisi sakit,

Dapat didaftarkan menjadi peserta BPJS akan dijamin oleh BPJS : prosesnya dengan melaporkan ke Dinas Sosial setempat disertai dengan Surat Keterangan Tidak Mampu (SKTM), Surat keterangan lahir, kartu JKN Mandiri orang tua bayi, KTP & KK, kemudian didaftarkan ke Kantor BPJS.

  • Untuk Peserta JKN Mandiri Klas I & II, apabila melahirkan maka :

1.Bayi yang dilahirkan dalam kondisi sehat normal menjadi satu/masuk dalam biaya ibunya

2.Bayi yang dilahirkan dalam kondisi sakit,

–Walaupun didaftarkan menjadi peserta BPJS tetap tidak dapat dijamin oleh BPJS dan menjadi pasien umum/atau dapat menggunakan jaminan lainnya.

–Kartu peserta baru berlaku 7 hari sejak peserta didaftarkan menjadi peserta BPJS.

PERSYARATAN ADMINISTRASI RAWAT INAP JKN PBI

  • Kartu BPJS (sementara berupa kartu Jamkesmas) Asli + 1 fc
  • Kartu Tanda Penduduk (KTP) Asli + 1 fc
  • Kartu Keluarga (KK) Asli + 1 fc
  • Surat keterangan beda nama / alamat dari petugas Kelurahan asli + 1 fc
  • Surat Rujukan dari RS yang merujuk atau Surat keterangan emergensi Asli dari IGD
  • Surat pengantar rawat inap Asli
  • Fotokopi / tembusan SEP dari rumah sakit perujuk jika pasien masuk dan dirujuk melalui IGD.

JKN Non PBI

  • Kartu Tanda Penduduk (KTP) asli
  • Surat Rujukan dari RS yang merujuk atau Surat keterangan emergensi dari IGD Asli
  • Surat pengantar rawat inap Asli
  • Fotokopi / tembusan SEP dari rumah sakit perujuk jika pasien masuk dan dirujuk melalui IGD.
  • Kartu BPJS (sementara berupa kartu Askes, Jamsostek, NRP TNI POLRI) Asli + 1 fotokopi